Kedung Pedut, Air Terjun Dua Warnanya Kulonprogo

, , 57 comments

Terpencil, terletak di dasar lembah dari dua tebing tinggi di pegunungan menoreh Kulonprogo tidak menjadi halangan para piknikers untuk menikmati air terjun dua warnanya Jogja.

Kedung Pedut, nama salah satu air terjun cantik di Kulonprogo, tepatnya di dusun Kembang, Desa Jatimulyo, Kecamatan Girimulyo. Saya bilang “cantik” karena air terjun ini mempunyai dua warna, warna putih jernih dan hijau tosca. Sempat tidak percaya melihat hasil jepretan teman di air terjun tersebut, dua warna mungkin pengaruh editan, ternyata hal tersebut salah. Dua warna pada air terjun ini memang alami begitu adanya.

pertigaan setelah kembang soka
Rute menuju air terjun Kedung Pedut dari Tugu Jogja ambil arah ke Barat – Perempatan Bangjo (Lampu Lalu Lintas) Ringroad Barat Demak Ijo – Jalan Godean – Pasar Godean – Jembatan Sungai Progo – Perempatan Bangjo Nanggulan – Pasar Kenteng – Tanjakan pegunungan menoreh – mentok pertigaan ambil kanan arah Goa Kiskendo – Pasar Jonggrangan – Goa Kiskendo – Pertigaan setekah Goa Kiskendo ambil kiri – Pertigaan Grojogan Mudal ambil kiri – Air Terjun Kembang Soka - Pertigaan Setelah Gerbang Masuk Air Terjun Kembang Soka ambil kiri – Air Terjun Kedung Pedut. Rute tersebut pernah saya ulas lengkap dan bisa kalian baca pada artikel sebelumnya yaitu Jalur Wisata Air Terjun Girimulyo, Kulonprogo.

Dari Lokasi Parkir, masih harus berjalan kaki,menyelusuri jalan setapak menuruni lembah. Jalan setapaknya berupa tanah yang telah diperkeras oleh pokdarwis (kelompok sadar wisata) selaku pihak pengelola air terjun ini. Harap hati-hati saat menuruni lembah apalagi setelah hujan kondisi jalan agak licin. Sepanjang tracking menuju air terjun tidak usah khawatir kehausan, ada beberapa shelter untuk istirahat dan penjual makanan-minuman didekatnya. Setelah tracking sekitar 15 menit, sampailah di aliran sungai yang berasal dari air terjun Kedung Pedut. Kita tinggal menyebrangi sungai dan kolam alami dengan jembatan bambu dan sampai di depan air terjun Kedung Pedut.
jalan setapak menuruni lembahnya
Setelah sampai di dasar lembahnya :)
Memang sesuai nama julukannya, ada dua warna di air terjun ini. Warna putih jernih berasal dari kejernihan air yang mengalir disini. Kejernihan air disini pertanda kondisi alam sangat baik dan masyarakatnya pun menjaga kondisi tersebut agar selalu tetap baik. Warna kedua yaitu Hijau Tosca, ada yang bilang juga warna biru, warna tersebut sepertinya didapat karena pengaruh batuan dasar sungainya. Mungkin pelarutan batuan dasar sungainya membuat air tersebut berwarna hijau tosca.

Kolam Alami di Sore Hari
Kolam Alami di Pagi Hari
Selain dua warnanya, keunikan lainnya adalah adanya kolam alami. Kolam alami ini merupakan kedung, atau bisa dibilang suatu cekungan yang mempunyai kedalaman sekitar dada sampai leher orang dewasa. Pokdarwis menjadikan kolam alami ini menjadi tempat untuk bermain air, sedangkan disekitar air terjunnya tidak digunakan untuk bermain air, hanya untuk dinikmati dan di foto saja. Pada dinding tebing bambu-bambu yang menempel kuat. Bambu tersebut dibuat sebagai tempat duduk menikmati kolam alami, dan istirahat setelah bermain air di Kolam alami.

Walaupun baru beberapa bulan dibuka, walaupun sederhana fasilitas disini sudah cukup baik. Jalan setapak menuju air terjun menurut saya lebih baik seperti ini saja, agar nuasa kealamian terjaga, dan perjalanan menuju air terjun terasa makin seru. Sudah terdapat beberapa tempat sampah, jadi pengunjung diharapkan tidak membuang sampah sembarangan, apalagi mengotori sungai dengan membuang sampah disungai. Kumpulkan sampah dari bekal yang kalian bawa dan buang ditempat yang disediakan. Biar tempat ini selalu nyaman untuk di kunjungi. :)

57 komentar:

  1. Air terjunnya keren bro. Wah air bening, asyik banget nih kalo berenang disana.
    salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal kembali mas alris :)
      kapan2 mampirlah ke air terjun inihehe

      Hapus
  2. Jelajah Kulonprogo terus mas...mbok mampir rumah...hehehe...
    Top-top postingannya...sukses selalu... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe iya,, lg gencar visit Kulonprogo mas :p
      rumahmu daerah mananya mas?

      Hapus
  3. Balasan
    1. yuhuu,, semoga menyenangkan nanti disana

      Hapus
  4. Mas minta alamatnya dunk kalo dari arah bantul ancer" nya mana yak

    BalasHapus
    Balasan
    1. dari bantul ambil arah ring road atau ke rah jalan Godean,, nanti dari jalan Godean tinggal lurus aja sampe lewatin jembatan sungai progo, dari jembatan lurus terus naik gunung mas....

      sisanya sama rutenya kayak tulisan diatas

      Hapus
  5. Ada tempat ganti bajunya gak mas?

    BalasHapus
  6. Mas kira2 bulan ini ada aernya gak ya? Besok pengen kesana eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. terakhir oktober kmrin tanya orang yg kesana airnya kecil ga deres.

      Hapus
  7. Wah... Jogja emang banyak wisata terselubungnya di daerah2 selatan sana... terakhir ke air terjun srigetuk... wah jauh juga sih tapi puas sampe sana...

    Kapan kapan boleh nih mampir kesini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yuhuuu ini juga masuk yg terselubung yak :D

      Hapus
  8. Waaah top markotop,. Jd pengen ke sana lg neee

    BalasHapus
  9. Ya Allah itu air kolamnya...Biar emak-emak juga jadi pengen nyebur hahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. mba evi harus jebur pokoknya hehe

      Hapus
  10. Dari tugu ke sini brp kilo ya mas kira2? Keren tempatnya 😍

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga ngitungin mas.. estimasi waktunya 1,5-2jam lah

      Hapus
  11. insyaAllah akhir taun bisa kesana :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga sudah hujan beberapa kali biar airnya lebih banyak :)

      Hapus
  12. Joss..outbond tenan nek iki..

    BalasHapus
  13. Mas sebaiknya pengelolanya ditampilkan, ya; termasuk pemandunya siapa saja, berapa jumlah pengunjungnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe bukan websitenya kedung peut klo disini mah,, kontak akun FBnya pengelolanya aja klo mau data tersebut :)

      Hapus
  14. kak, bawa mobil susah gak kak?? bulan depan pas mudik mesti udan terus ki, nek kudanan aku ndak loro.. *aleman

    BalasHapus
    Balasan
    1. :D masuk mba.. asal g bawa mobil guedeeee (bis)

      Hapus
  15. Leh ugaa ~~ :))
    Musim hujan gini jalan setapaknya aman kan yee kak nob?

    BalasHapus
  16. Dari magelang jalan yang terdekat lewat mana ya ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. perempatan jembatan tempel ambil arah kulonprogo..ikutin jalan neglewatin perempatan tugu dekso trus ke arah perempatan pasar kenteng dari pasar kenteng tinggal ngikuttin rute yang sudah tak tulis diatas mba..

      Hapus
  17. Masnyaaa..
    lebih dekat brgkat dr gejayan atau malioboro?
    Lalu saya kesana naik mobil sedan..kkeadaan jalannya amankah untuk mobil ceper?
    Ohya..jika saya mau kesana..kira2 wisata apalagi yang bisa saya kunjungi..yyang searah dengan kedung pedut ini? Terima kasih sarannya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aman kok, yg penting mobilnya kondisinya prima..
      disekitar kedung pedut sebelumnya ada beberapa air terjunyg dilewatin..sama puncak gunung gajah

      Hapus
  18. Mas kl naik motor matic gmn? Dan kl turis manca tiketnya sama g ama yg lokal?

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa kok,, yang penting kendaraan lagi sehat, remnya pakem hehe
      sepertinya sama tarif untuk manca sama domestik

      Hapus
  19. Mas kalo dari arah kali biru ancer2nya mana ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa langsung ke arah atas lagi nnti tanya warga setempat arah desa jatimulyo, kec.girimulyo..jalannya kelak-kelok ak juga g paham bgt..

      jalur lebih mudah turun ke jogja, perempatan lampu merah sedayu ke utara aja..nnti nembus pasar nanggulan tinggal ke arah goa kiskendo trus ke kedung pedut.

      Hapus
  20. Tarif masuknya brpa yaa mas ? Trus dr parkiran ke air trjunnya kira* brpa kilo ? Suwunn :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. dulu cuma bayar parkir motor 3000, mungkin masih sekitar itu kok..
      jalan kaki sekitar kurang lebih 15 menit hehe..

      Hapus
  21. Kemarin tanggal 30 dari sanaa.. Puas bangett liburan dimusim liburan tp belum banyak pengunjung jadi bisa nikmatin banget main2nya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahh enak ya pas sepi,, tak pikir bakal rame :D

      Hapus
  22. btw tanjakannya over bgt ga mas?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hmm nggak kok mas.. tanjakanya panjang aja hhehehe

      Hapus
  23. Untuk fasilitasnya apa saja ya gan Nobita? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kamar ganti, parkiran, tmpat jajan ada lah hehe

      Hapus
  24. Potensi wisata kulonprogo memang joss

    BalasHapus
  25. Biar dapet foto terbaik enaknya sampe sana pagi, siang ato sore ya mas bro..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. lebih seneng pagi kalo aku, dan kemarinnya g pas hujan deres

      Hapus
  26. Kalo dari perempatan Ngeplang ke utara, trus alternatif terdekat lewat mana Bro?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ke utara trus ke perempatan bangjo nanggulan - pasar kenteng.. sisanya ikut rute yg saya tulis itu..

      Hapus
  27. klau naik mobil aman gak mas jalannya ? atau prefer motor ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. walau ada tanjakan di awal. tetep aman kok mas mau pakai mobil atau motor :)

      Hapus
  28. lokasi ini cocok dijadikan tempat refreshing setelah bekerja beberapa hari dgn kepenatan ....

    BalasHapus
  29. terimakasih sudah berbagi pengalaman mas, artikelnya sangat membantu saya. Kemarin saya ke kedung pedut tapi sayange g bisa lihat aire yang berwarna, karena musim penghujan, aire berubah jadi cokelat. btw sudah pernah ke kembang soka mas? saya mau mampir tapi g sempat, keburu hujan

    BalasHapus
    Balasan
    1. sudah mas, kembang soka alirannya lebih deras hehe.. bagus juga kok buat yg suka berenang2 di air terjun

      Hapus
  30. Mas kenal sama kru pengelola air terjun ini yg namanya mas Yuli?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hhmm...lupa saya mas :D, udah lama g kesana

      Hapus