Teluk Biru, Banyuwangi - Sebiru Masa Lalunya

14.38



Hari ketiga, senja hadir kembali dengan indahnya. Meramaikan sesaat suasana sore itu, dari suasana sunyi di teluk tertimur pulau Jawa. Teluk Banyubiru begitulah para nelayan menamainya, berubah perlahan-lahan namanya menjadi Teluk Biru. Sebiru air sebiru langitnya sebiru juga masa lalunya.

Teluk Biru, teluk yang terletak di pinggir kawasan hutan konservasi Taman Nasional Alas Purwo, Banyuwangi. Keberadaannya yang sangat sulit ditempuh dan hanya bisa lewat laut membuat eksplorasi ke kawasan Teluk Biru, Banyuwangi ini hanya bisa ditempuh dengan perahu. Belum lagi kondisi ombak yang kadang tidak membaik, membuat nelayan dan perahunya enggan mengantarkan kita menuju kesana.

Memasuki Perairan Teluk Pangpang setelah keluar dari Sungai Stail
Berangkat dari Desa Wringinputih, Kecamatan Muncar, kalian bisa menyewa jasa transportasi kelompok BSS untuk ke Teluk Biru. Berangkat menyelusuri sungai Stail, melewati hutan mangrove dan bermuara ke teluk Pangpang lalu lanjut ke menyelusuri perairan di pinggir kawasan hutan TN Alas Purwo. Keberangkatan saya ke Teluk Banyubiru untuk mengambil beberapa data tentang Hutan di TN Alas Purwo selama beberapa hari.

kapal Slerek, Kapal Tradisional Banyuwangi
Kondisi laut cukup tenang, saya bisa menikmati pemandangan diatas kapal dengan memandangi kawasan Hutan yang lebat yang terjaga TN Alas Purwo. Beberapa pohon ada yang menjulang cukup tinggi dari pohon sekitarnya, Pohon Munung, masyarakat lokal menyebutnya demikian. Di laut sering kali berpapasan dengan nelayan lokal dengan perahu tradisional berwarna-warni yang sangat kontras. Kapal Slerek, kapal tradisional yang dapat di temukan di daerah Jawa Timur khusunya Banyuwangi, Jember, Situbondo dan Madura. Kapal ini berlayar selalu berdua sehingga punya sebutan lain yaitu kapal suami-istri. "Kapal aja suami-istri, kamu kapan?!, Teriak rekan kerja yang ada di kursi perahu bagian belakang.


Biru dan Sepi
Sejauh mata memandang, Biru. Langit yang biru, laut pun biru. Setelah mendarat, saya bersama rombongan bergegas membuat tenda dan beristirahat sebelum mengambil data yang dibutuhkan. Saya beristirahat sambil menyelusuri garis pantai Teluk Banyubiru. Sepi sekali, hanya ada deru ombak saja. Umang-umang yang bergerak ke arah pasir pantai pun suaranya tak terdengar. Pasirnya lembut, tidak ditemukan sampah-sampah kemasan, hanya ada beberapa ranting pohon yang memutih karena lama hanyut di lautan. Kukira malam laut akan gelap tapi nyatanya penuh dengan lampu. Itu adalah lampu dari perahu-perahu nelayan yang sedang mencari ikan, ramai sekali hampir terlihat seperti di sebrang lautan ada pemukiman padahal hanya laut dan hutan belantara saja. Sempat kukira, ak tertidur dan terlempar dimensi lain. Sempat kucek wajah rekan yang sudah tidur, mereka masih asli?
Gemerlap Lampu di lautan menjelang pagi
bertemu patrick
Hari kedua setelah mengambil data, saya kembali menyelusuri garis pantai kembali, masih sama hanya ada deru ombak dan ranting pohon yang memudar sudah hilang, mungkin kembali melaut saat laut pasang tadi malam. Hari ketiga pun sama saja, rasa bosan sudah melanda, karena selalu melihat hal yang sama, Biru dan Biru. Kali ini tidak menyelusui pasir pantainya, namun pergi ke arah selatan dimana ada hamparan batu karang yang telah mati. Langit sore di hari ketiga cukup cerah, saya berharap bisa melihat warna lain selain Biru sore ini. Di pinggiran formasi karang, terdapat pohon yang telah meranggas dan sebuah batu karang besar. Saya memilih duduk disitu dan menunggu senja. Melamun.

Teringat cerita rekan perjalanan kali ini bahwa dulu, Teluk Banyubiru atau Teluk Biru, Banyuwangi ini dulu adalah surganya hasil laut. Bahkan dijuluki sebagai daerah kantong ikan. Ikan-ikan dari Samudera Indonesia dipastikan mampir dan mencari makanan disini. Terumbu karang bagus, sumber pakan ikan melimpah, Ikan-ikan yang datang enggan pergi. Sampai suatu ketika marak sekali adanya pengeboman terumbu karang, mendapatkan hasil yang maksimal tapi dengan cara yang salah dan tidak benar. Imbasnya kini bisa dilihat, banyak terumbu karang rusak bekas pengemboman masa lampau. Imbasnya banyak, ada saat di sekitar perairan ini tidak ada ikan. Nelayan ada yang menjual parabotan rumah tangga yang bisa dijual hanya untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari. Kan miris.

Kini adanya wisata ke Teluk Biru dan adanya Budidaya Mutiara di kawasan pesisir dan perairan sekitar Teluk Biru menjadi titik terang dari terumbu karang yang rusak. Terumbu Karang sudah perlahan pulih karena perairan di jaga oleh Petugas TN Alas Purwo, Perusahaan Budidaya Mutiara dan Nelayan yang geram akan tindakan pengeboman dan pengerusakan terumbu karang. Wisata ke Teluk Biru pun beberapa kali juga melepaskan transplantasi Terumbu Karang sebelum para wisatawan bermain di Teluk Biru.

Senja di Teluk Biru
Terbangun dari lamunan lintas waktu, Kaki sedikit basah, ternyata air mulai pasang semata kaki. Turun dari batu karang lalu kaget ketika melihat arah barat. Langit yang tadinya agak putih berawan, kini mulai jingga bahkan berubah merah membara. Mencari tatakan enak untuk meletakan kamera, timer lalu foto bersama langit merah membara. Hendak memanggil rekan untuk difotokan, mereka terlalu jauh.

Masa lalu dari Teluk Biru ini boleh Biru, tapi di Masa Depan daerah Ikan dari Teluk Biru kembali berjaya dan tidak ada lagi oknum yang melakukan pengeboman atau tindakan yang merusak laut. Yah kali, mau kesusahan mencari ikan lagi K
Kapal Slerek Kecil dan Pegunungan Hutan Alas Purwo
Jika teman-teman ingin ke Teluk Biru bisa kontak kelompok Bahari Stail Sejahtera yang menyewakan jasa transportasi kapal ke Teluk Biru, Banyuwangi.

Kelompok Masyarakat Bahari Stail Sejahtera 085215370489 (telepon) atau 081216695429 (WA)
Koordinat Basecamp Kelompok Masyarakat ( -8.486244, 114.352294 )


You Might Also Like

10 kesan dari teman

  1. Senjanya bikin mewek hahahahaha.
    Apik banget mas, sumpah.

    BalasHapus
  2. cantik yah pantainya, gradasi warna laut dan halus pasirnya mirip2 di indonesia timur. dan asiknya disana sepi banget ya, berasa pantai pribadi..

    -Traveler Paruh Waktu

    BalasHapus
  3. Ga ada yang bisa senja di tepi pantai, ya?
    Wuapik tenan warna jingganyaaa....

    BalasHapus
  4. Yah namanya sesuai banget Teluk Biru. Banyak banget destinasi di Banyuwangi yang perlu di datangi ya. Love Banyuwangi

    BalasHapus
  5. Berarti kesimpulannya, meskipun senja itu secantik itu, kalau setiap hari dilihat bosen juga ya, Mas? Berarti memang harus ada selingan lain ya?

    BalasHapus
  6. Tulisannya bagus :)
    Pemilihan kata-kata yg sederhana mudah dimengerti dan dipahami.

    Jadi penasaran utk dateng langsung ke sana. Apakah sesuai dengan yg di deskripsikan.

    BalasHapus
  7. Baca ini saya langsung ingat kalimat "every saint has a past and every sinner has a future".

    Semoga teluk biru cepat pulih. Untung sudah pada sadar ya kalau pengeboman itu gak bagus.

    BalasHapus
  8. Masya Allah cantiknya, semoga selalu terjaga keindahannya..bikin tur dong mas .

    BalasHapus
  9. Pantainya jernih juga ni, catet dulu ah siapa tau ke banyuwangi entar

    BalasHapus
  10. sayang ya gara-gara pengeboman itu kita gak lagi menikmati ikan-ikan d Teluk Biru. Btw, tempatnya tatap cantik dan syahdu untuk berperahu, tapi yang jelas sih paling top ya foto sunset itu. Bikin pengen....

    BalasHapus

Recent Posts

Instagram

Like my Fanspage Facebook