Teduhan Pohon Jomblo Di Pantai Karangsewu, Gilimanuk, Bali

, , 19 comments

Mumpung sedang ada kegiatan di Gilimanuk, Bali, saya mencoba mencari pantai-pantai berdermaga lewat penuturan warga-warga setempat. Menurut mereka selain Pantai Teluk Rahasia atau Secret Bay, ada pantai berdermaga lagi bernama Pantai Karangsewu yang letaknya tidak terlalu jauh dari Pelabuhan Gilimanuk dan Secret Bay.

Pantai Karangsewu terletak di Br. Arum, desa Gilimanuk, Kec. Melaya, Kab. Negara. Pantai ini masuk dalam kawasan Taman Nasional Bali Barat. Pantainya cukup unik, tanpa pasir hanya ada endapan  lumpur yang mulai mengeras bagai karang atau mungkin karang-karang tertutup oleh lumpur sehingga keras menyerupai tanah. Mungkin sepanjang pantai tersebut terdapat tanah atau endapan lumpur yang menyerupai karang tersebut cukup banyak, pantai ini dinamakan Karangsewu.

perempatan pertama setelah masjid kanan jalan (jika dari pelabuhan)
Rute Menuju Pantai KarangsewuPantai ini letaknya dekat sekali dari Pelabuhan Gilimanuk. Dari Pelabuhan Gilimanuk dapat berjalan kaki sekitar 2-3km ke arah selatan sampai melewati Mesjid di kanan jalan – Perempatan Pertama Ambil kiri – ikuti saja jalan tersebut sampai memasuki di padang rumput – Pantai Karangsewu.
padang rumput yg terlihat saat memasuki pantai karangsewu
Padang Rumput di Pantai Karangsewu kerap kali dijumpai Sapi-sapi bali yang mirip sekali dengan Banteng Jawa yang bisa dilihat di Taman Nasional Alas Purwo. Sapi-sapi ini milik warga desa sekitar yang digembalakan di padang rumput sekitar pantai Karangsewu. Terlihat juga banyak Burung jenis tekukur yang terbang dan hinggap di dahan-dahan pohon, bahkan seringkali berada di padang rumput. Pantai Karang sewu merupakan daerah pertemuan air laut dengan muara sungai sehingga tidak aneh di tepian pantainya ditemukan jenis pohon mangrove.

Tidur di bawah Pohon "Bidara" Jomblo
Keunikan Pantai Karangsewu tidak hanya itu, terdapat pula pohon bidara yang menyendiri (nampaknya Jomblo) di tepian pantainya, dahannya berbentuk payung meneduhkan siapa saja yang berteduh disana. Saya duduk di bawah dahannya, bersandar di batang pohonnya. Sejuk sekali rasanya beda jika saya berdiri tidak di bawah dahan pohon ini. Apalagi angin sepoi-sepoi dari teluk Gilimanuk masuk melewati pohon ini. Suara daun pohon bidara yang saling bergesekan karena angin tersebut bagaikan alunan musik merdu. “Ah, Sayang engkau tak duduk di sampingku kawan, wohoho~”.

Dermaga yg bisa bikin galau :D
Sebelum mata makin sayup mengantuk terbawa suasana nyaman, saya bangkin menuju dermaga kayunya. Pemandangan yang cukup syahdu terlihat bukit kawasan Taman Nasional Bali Barat, Hutan Mangrove dan Muara Sungainya serta pegunungan daerah pemuteran yang samar-samar terlihat saat cerah. Kalau dilihat-lihat dan dihayati seksama, berada dermaga ini cukup berbahaya saat sepi karena bisa saja membangkitkan kenangan-kenangan masa lalu. Karena tidak cukup kuat saya tidak terlalu lama berada di atas dermaga.

Anak-anak kampung setempat, berani bgt mereka :D
Langit mulai menunjukan waktu sore, saya pun memilih kembali menuju Banyuwangi. Dan saat menyebrang, berada di tengah selat bali berpapasan dengan waktu senja, sekilas teringat lagu Lembayung senja di langit Bali.

~ Menatap lembayung di langit Bali dan kusadari betapa berharga kenanganmuuuuu …. ~


19 komentar:

  1. Baca postinganmu ini asyikk banget banyak nyanyinya yeayyy :'D
    Yaiyalah rasa sejuk bersender di pohon jomblo beda dengan pohon-pohon lain lha wong sehati sama si pohon :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha nulisnya lagi sambil dengeri lagu,, kebawa2 deh :D

      Hapus
  2. asyik bisa jalan jalan ke bali ... kapan ya bisa kesana ...

    BalasHapus
  3. Apa mungkin, jodoh pohon itu adl pohon pok tunggal atau malah pohon kesirat??? Kasian mereka harus terpisah :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa jadi kak, termasuk yg kesasar di pelosok boyolali kek kamu :(

      Hapus
  4. Aku kok baper duluan sebelum kesana ahh piye iki bang ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha klo baper terus kesininya jd cuma wacana aja loh :D

      Hapus
  5. Waaaaa... wajib masuk to do list ni, tenang banget tempatnya ya... Enak buat merenung :)

    BalasHapus
  6. Itu pohonnya versi pantainya yg di Baluran ya.. sama-sama sendiri. Kenalin gih, siapa tau cocok, wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. wekekekeke..siapa tau kenalan deket tmpatmu ada yg jomble mba,,dikenalin pohon ini mba :D

      Hapus
  7. Kasihan banget jomblo, kamu sesama jomblo ngak mau nemenin ???

    BalasHapus
  8. wiuh cakep cakep,,, gambarnya

    BalasHapus
  9. Bidara-nya aja jomlo, masa kamu enggak? Ehh sound wrong hahaha.

    BalasHapus
  10. pohonnya cewek atau cowok mas? Biar bisa dicari pasangannya.. wkwkw

    foto-fotonya asyiiik..

    BalasHapus
    Balasan
    1. klo dari namanya cewek mas.. pohon bidara :D

      Hapus
  11. Itu apa ya lan yang dinaiki anak-anak yang di ujung dermaga itu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. jukung kecil ci, ngeri ya haha.. ak ngilu liatnya karena g bisa berenang

      Hapus