Padang Savana Di Kawah Wurung, Bondowoso

, , 13 comments
Kawah Wurung
Berhubung sedang bosan melihat pantai, saya memutuskan untuk ke arah Pegunungan “Blambangan” yang merupakan sebutan lain dari deretan gunung Marapi, Ijen, Meranti, Raung. Pegunungan tersebut berada di perbatasan Banyuwangi dan Bondowoso. Tujuan utama saya yang penting menikmati suasana pegunungan saja, namun tidak harus ke salah satu puncak gunung tersebut. Saya memilih Kawah Wurung.

Kawah Wurung terletak di Desa Jampit, Kecamatan Sempol Kabupaten Bondowoso. Kawah ini letaknya cukup dekat dari Kawah Ijen hanya sekitar 20-30 menit saja. Lokasi sekitar kawah ini cukup menarik karena berupa savanna padang rumput sejauh mata kita memandang, dikelilingi pegunungan-pegunungan tinggi terkesan dan tidak percaya ini masih di Jawa :D

Menuju Kesana
papan petunjuk jalannya
Jarak tempuh dari Kota Banyuwangi ke Kawah Wurung sekitar 1,5-2 jam dengan rute sama seperti menuju Kawah Ijen melewati Paltuding (pos pendakian kawah ijen). Setelah melewati pos paltuding kita harus berhati-hati terutama yang mengendarai kendaraan karena  melewati spot-spot pemandangan indah seperti savana meranti, air terjun Kalipait, hutan pinus , pegunungan dan kebun kopi. Ikuti jalan tersebut sampai menemukan papan petunjuk jalan menuju kawah wurung yang menunjukan kea rah masuk ke kebun kopi. Setelah menyelusuri perkebunan kopi dan pemukiman kita akan sampai disebuah padang savana yang cukup luas, Kawasan Wisata Kawah Wurung. Untuk memasuki kawasan kawah wurung ternyata murah sekali hanya dipungut biaya Rp.3000,- sudah dengan parkir.
dipinggir savana meranti
Memasuki kawasan kebun kopi saat musim hujan cukup menantang, jalanan cukup licin sehingga jika kalian yang mempunyai hobi motor offroad bisa sekalian mengasah skillnya. Jika yang tidak hobi motor offroad, bisa juga digunakan sebagai ajang mengasah kesabaran :D

Takjub!!

Subhanallah!! Takjub dengan pemandangan Kawah Wurung, sekilas bentuknya seperti pemandangan yang ada di penanjakan Gunung Bromo. Kawah Wurung mempunyai gunung kecil di bagian tengah kawahnya dan kejauhan terlihat gunung Raung persis seperti Penanjakan Bromo dengan Gunung Bathok di tengahnya dan dari kejauhan terlihat gunung Semeru :D. Bedanyan Kawah wurung ini ditumbuhi oleh rerumputan yang membentuk savanna yang cukup indah.  Menurut penuturan warga sekitar, Kawah Wurung ini dulunya adalah sebuah Gunung yang meletus (sepertinya meletus dengan tipe eksplosif ) sehingga membentuk sebuah kawah yang cukup cantik.

pengembalaan ternak
Dari atas atau dinding kawah, saya melihat beberapa pengunjung berfoto-foto ada juga yang berlarian mungkin sambil membayangkan film india. Beberapa warga setempat terlihat sedang membawa ternaknya menuruni kawah dan mengembalakannya disana. Jika kalian tidak membawa makanan-minuman tidak perlu khawatir karena terdapat beberapa warung yang siap melayani kebutuhan.

Sayang seribu sayang
sampahnya  :'(
Yah sayangnya banyak pengunjung yang belum sadar pentingnya menjaga kebersihan. Masih terlihat cukup banyak sampah disini bahkan sampah kertas ucapan-ucapan yang dibuang sembarangan sehabis digunakan untuk difoto, padahal apa susahnya melipat kertas dan memasukannya ke saku celana. Mungkin sedikit saran buat pengelolanya, tempat sampah yang ada dibuat menarik atau kalau perlu ditambah dan diberi papan tempat sampah yang menarik perhatian untuk dibaca seperti “Buang Mantanmu Disini”


Pada akhirnya saya memilih menikmati Kawah Wurung ini dengan  sepaket Mie Rebus Telur Kuah Banyak dan secangkir Teh Panas di bibir Kawah Wurung.

ngeteh dulu :)

13 komentar:

  1. kayak bukit teletubbis bromo gak siih ? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi yg pada kesini juga bilangnya gitu,,bukit teletubis :p

      Hapus
  2. itu foto terahir diphotoshopin saja, pindahin brand sariwangi, pas banget, cocok jadi cover sariwangi, mantap.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahhaa foto ulang mas,,,gelasnya kurang oke :D

      Hapus
  3. Saya dua kali lewat jalan Bondowoso-Sempol-Ijen tapi tak satupun menyempatkan mampir. Antara karena tujuannya cuma ke Ijen dan kesorean atau melewatkan dan tak memperhatikan petunjuk jalan hehehe.

    Keren yaaa, lebih keren lagi kalau sampah-sampahnya tidak ada :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. besok2 jadiin tujuan utamamu mas :p

      Hapus
  4. Menjengkelkan banget alam secantik ini masih saja ada yg tega mengotori. Jangan2 Pembuang sampah itu orangnya kurang piknik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyo kesini lagi pun kemarin juga masih sama mba..

      Hapus
  5. yaampun ini keren banget! kaya new zealandnya indo! :O

    BalasHapus
  6. Huaaa pengen guling-guling di situuuu....
    *persoalan sampah kayaknya memang jadi PR besar Indonesia kayanya ya lan :'(

    BalasHapus
    Balasan
    1. PR klasik buat pengunjung dan pengelolanya ya ci hehehe

      Hapus
  7. tempat ini emang sangataa joooossshh ms MasyaAllah

    BalasHapus
  8. Ijo-ijonya bikin segerrrr :D

    BalasHapus